Putri Salju Ala Bu Tatik

Putri Salju Ala Bu Tatik

Kalau lihat judulnya, jangan mengira ini blog selamanya akan berisi resep masakan yaa. Ini blog isi macem-macem deh. Sesuai isi otak saya yang terlalu banyak dan kadang gak terdefinisi dengan baik pembagiannya 😛

Ini postingan pertama, setelah saya vakum menulis blog selama 125,6 tahun wkwkw jadi harap dimaklumi kalau tulisannya jadi agak aneh.

Oke. Sebagai prolog, akankah lebih baik saya terangkan latar belakang dari postingan kali ini?

Jadi ceritanya, salah satu sahabat saya, namanya OPI, itu berulang tahun tanggal 8 Oktober kemarin. Nah, karena saya bingung mau ngado apa dan Opi kemarin lalu pernah bilang pengen kue putri salju, yowiss, saya buatkan deh 🙂

Beberapa orang yang kenal saya mungkin akan heran. Dita? Bikin kue? Emang bisa?

Hahahaha

Saya bisa bikin kue kering, saudara saudara!! Saya bisa bikin kastengel, nastar, putri salju,dan dahlia. Saya bahkan bisa bikin bolu kukus muahahahahaha 😛

Bisa, juga bukan sembarang bisa. Konon, rasanya enak. Sampai ada yang pesen 5 toples kue kering dari saya pas lebaran kemarin. Dan konon katanya, dalam hitungan hari, kuenya udah ludes. Ampe yang pesen, gak bisa makan banyak karena dimakan sama saudara-saudaranya yang dateng 😛

Pertanyaan yang timbul selanjutnya mungkin, gimana ceritanya Dita bisa bikin kue kering dan enak rasanya?

Asal tahu aja ya…saya udah terbiasa bantuin ibu saya bantuin kue kering tiap kali lebaran. Saking udah lamanya terbiasa, sampai saya lupa sejak kapan mulai bantuin ibu. Tapi memang, bantuinnya cuma sebatas nyetak adonan dan nyusun kue yang udah jadi ke dalam toples. Dan asal tahu aja, sekali lebaran, ibu bisa bikin sampai 30an toples kue kering yang terdiri dari 4 macam, yang udah saya sebutin tadi. Buat apa? buat di kasih gitu ke simbah, mamak, budhe, bulik dan saudara-saudara yang lain.

Nah, ceritanya…menjelang lebaran kemarin, ibu bilang agak males bikin kue kering. Karena memang ya, bikin kue kering itu capek banget dan bisa makan waktu seharian. Saya sih maklum ya, ibu udah tua wkwkwk trus entah kesambet setan apa, saya mengajukan diri untuk bantuin bikin kue. Padahal biasanya, saya suka males-malesan kalau bantuin wkwkwk

Yah, dengan tidak percaya, ibu akhirnya mau-mau aja bikin kue dengan bantuan saya. Habis kalau di itung-itung, beli dan bikin kue kering itu jauuuuuuh banget jaraknya. Harganya maksudnya. Dan kepuasannya juga.

Akhirnya, ibu pun beli beragam bahan-bahan untuk bikin kue kering. Saya yang tadinya cuma mau bantu-bantu aja, mendadak penasaran. Saya ikut lihat buku resep ibu, ikut nimbang setiap bahan yang mau dijadiin adonan, bahkan ikut mixer adonan wkwkwk mungkin karena sering lihat ibu pas bikin kue, jadi gak terlalu kagok sih. Daaaan ketika adonan yang saya timbang dan mixer itu dicetak dan di panggang, voilaaa ternyata rasanya enak. Sama kayak bikinan ibu selama ini kyaaaa >,<

Semenjak hari itu, resmilah saya sebagai penimbang, pemixer, dan pecetak adonan. Sementara ibu, sebagai pemanggang dan pembersih pasca bikin kue wkwkw habisnyaaa, saya kalau sore kudu ke mushola pas ramadhan kemarin dan takut telat kalau kudu ikut bersih-bersih dulu. Maklum,saya remaja mushola yang aktif pas ramadhan doang ehehehek

Resmilah, saya menyadari. Bahwasanya, saya bisa dan mampu untuk bikin kue kering. Wkwkwk

Oleh karena itu, saya akan membagi resep kue putri salju yang biasa saya pakai. Resep ini saya ambil dari buku rahasia dapur Bu Tatik alias ibu saya sendiri wkwkwk ikutilah resep ini, niscaya putri salju bikinanmu akan terasa enak, renyah dan mengundang pujian muahahahha 😛

Langsung aja ya 🙂

Bahan kue putri salju tuh gampang banget. nih ada gambar dan keterangannya.

2016-10-08-09-18-43Tepung terigu 650 gr, diayak

Mentega 460 gr

Kuning telur 2 butir

Keju 200 gr, diparut

Cara bikinnya:

  1. Mixer mentega, kuning telur dan keju. Tips biar proses nge-mixer lebih gampang dan mixer-mu gak gampang jebol, mentega yang bentuknya kotak gede itu di iris-iris kecil-kecil. Persis kayak di gambar ini ya 🙂

2016-10-08-09-25-02Terus, kalau ngidupin mixer itu, jangan langsung ke nomor 3 ya. Mulai dari 1 dulu. Terus pindah ke nomor 2. Baru deh di pindah ke nomor 3. Soalnya dulu pernah ada orang. Sebut saja Mawar, yang ngidupin mixer langsung ke nomor 3. Kasian mixer-nya, kagak pake pemanasan dulu. Ntar kecengklak.

Ketiga bahan ini di mixer sampai tercampur semua ya. Kalau saya dan ibu sih biasanya sampe keju-nya udah gak keliatan lagi. Nanti adonannya akan terlihat berwarna kuning pucat dan teksturnya lembut. Kayak gini.

2016-10-08-09-35-34Kalau udah kayak gini, matiin deh mixer. Sama kayak ngidupin, matiinya pelan-pelan. Dari 3 ke 2 baru ke 1. Again, biar mixer-nya gak kecengklak.

2. Setelah itu, campur adonan tadi dengan tepung terigu. Kata gaulnya adalah, nguleni. Ini proses yang melelahkan dan menghauskan wkwk kudu siap otot tangan yang kuat dan air putih. Bayangin kalau bikin pas ramadhan, godaannya man!

Anyway, ketika nguleni itu jangan campur semua 650 gr tepung terigu itu secara bersamaan yaa. Campurnya sedikit-sedikit aja. Masukin tepung terigu beberapa sendok, trus di aduk. Masukin lagi, aduk. Masukin, aduk. Semacam gini deh

2016-10-08-09-38-12Kayak gitu terus, sampai abis tepungnya wkwkwk nah kadang, tepung yang dibutuhin bisa lebih banyak dari resep awal. Jadi sedia tepung sebelum nguleni yaaa. Nah, kapan kita ngerasa udah cukup nguleninya? Yaitu ketika kita merasa kalau tekstur adonan kue terasa udah siap dibentuk. Gak terlalu lembut, tapi gak terlalu keras juga. Jujur, ini kudu pake feeling. gak bisa diungkapin pake kata-kata. Apalagi pake rumus. And you know what, practice makes perfect wkwkwk semakin sering bikin kue, feeling kamu bakalan lebih terasah dalam nguleni.

Kalau saya dan ibu, kira-kira stop nguleni kalau bentukan adonannya udah seperti ini

2016-10-08-09-57-033. Berikutnya, cetak deh adonan tadi pake cetakan bentuk bulan sabit. Khasnya putri salju yaaa. Nyetaknya, sesuai selera sih sebenernya. Mau tebel atau tipis. Ini lagi-lagi pake feeling yaaa. Abis di cetak, susun deh di loyang. Jangan lupa, loyangnya diolesin pake mentega. Biar apa? Biar nanti kalau kue mateng, gampang diambil atau dicungkil dari loyang. Ngolesin menteganya jangan pelit-pelit yaa. Yang banyak gpp kok 🙂
Kayak gini sih kira-kira nyusunnya. Di kasih jarak ya nyusunnya, biar kuenya kalau ngembang kagak nabrak sebelahnya
4. Selanjutnya, masukkan loyang berisi kue ke dalam oven yang udah panas. Nah, karena saya pake oven di atas kompor, ga pake berapa derajat dan berapa menit ya manggangnya wkwkwk ini kudu diperhatiin terus manggangnya. Kudu sabar dan bolak-balik liat kuenya gimana.

Pesen dari ibu saya, pake api yang kecil menuju sedang. jadi kalau di kompor tuh, nyalainnya setengah kurang dikit gitu. Kalau setengah, nanti kepanasan. Trus, kudu rajin nengok isi oven. Nengok ga sembarang nengok, tapi loyangnya kudu diputer posisinya juga. Biar gampang, kalau saya muternya searah jarum jam. Biar apa? biar semua bagian di loyang kena panas dan kuenya matang semua. Kira-kira ada gambaran apa kagak cara manggang ala bu Tatik? Wkwkw

Nanti, lama-lama bakan kecium bau kue. Nah, itu berarti udah setengah mateng tuh. Terus bakal keluar semacam gelembung-gelembung dibawah adonan, itu pertanda kue akan segera mateng. Nah, kudu sering dicungkil beberapa kuenya, karena kue yang udah mateng bagian bawahnya akan terlihat coklat dan kering. Cungkil aja bagian tengah, pojok kanan atas dan bawah sama pojok kiri atas dan bawah. Kalau semua udah coklat, berarti udah mateng kuenya yayyyy!

Kayak gini kalau udah mateng kuenya

2016-10-08-13-07-135. Kalau kue udah mateng, saatnya dikasih gula halus diatasnya. Ini sebenernya gayanya bebas ya mau gimana cara ngasih gulanya. Tapi kalau saya sukanya semua kue ditata trus atasnya di taburin gula halus. Kayak gini

2016-10-08-13-07-366. Kalau udah semua kue ditaburi gula halus, ditata deh ke dalam toples. Natanya juga bebas, yang penting masuk deh ke dalam tople dalam keadaan cantik. Maksudnya gak patah dan tetap berbentuk bulat sabit 🙂

2016-10-08-14-03-09

Nah, dari resep saya tadi, saya bisa bikin kue putri salju sebanyak 2 toples ukuran 500gr dalam keadaan penuh dan satu toples ukuran 250gr dalam keadaan setengah. Toples yang saya pitain, itu mau saya kasih ke Opi wkwkkw sebenernya, berapa banyak kue yang dihasilkan itu tergantung pas kita nyetak sih. Kalau nyetaknya tebel, ya jadinya ga banyak. Kalau nyetaknya tipis, jadinya banyak. Kalau nyetaknya sedengan, ya jadinya sedengan. Gitu.

Nah, itu dia resep dan cara membuat putri salju ala Bu Tatik. Ini keliatannya gampang ya. Tapi saya bikin dari jam 10 sampai jam 14.00 wkwkw karena bikinnya sendirian sih. Ibu pas lagi pergi, jadi kagak ada yang bantuin 🙂

Lain waktu, akan saya posting juga resep kue-kue lain yang udah pernah saya buat. Ditunggu yaaa :*

Kalau ada yang mau nanya-nanya tentang resep dan cara bikin putri salju ini, bisa langsung komen aja ya di postingan ini 🙂

 

 

PS.Kalau saya memutuskan untuk jualan kue kering semacam ini, kira-kira pada mau beli ga ya? wkwkwkw

Advertisements

2 thoughts on “Putri Salju Ala Bu Tatik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s